Apa itu DeepFake? Bagaimana Cara Mengetahuinya

Apa itu Deepfake

Saat ini di Indonesia sering sekali video palsu menjadi viral di media sosial entah itu untuk hiburan semata ataupun untuk memfitnah seseorang.

Dan lebih bodoh lagi, sebagian besar masyarakat kita langsung mempercayainya dan tanpa cek terlebih dahulu langsung dibagikan ke sosial medianya. Ini bisa kita anggap sebagai orang bodoh yang dibodohin orang.

Dari tahun ke tahun teknologi semakin berkembang dan saat ini video sudah sangat memungkinkan untuk diubah-ubah sesuka hati dengan berbagai teknik dan alat bantuan tertentu.

Umumnya memanipulasi video atau gambar dikenal dengan istilah DeepFake.

Apa itu DeepFake?

Deepfake adalah media buatan atau secara umum sebagai konten palsu. Ini adalah pembuatan konten yang dipalsukan secara objektif namun dapat dipercaya berdasarkan data yang dimanipulasi melalui kecerdasan buatan dan jenis otomatisasi lainnya. Deepfake memiliki beberapa aplikasi, tetapi sebagian besar digunakan untuk niat jahat.

Setiap penggunaan fake media yang bermaksud baik dalam hiburan, pendidikan, dan aksesibilitas tampaknya sangat kecil dibandingkan dengan banyak kasus penyalahgunaan oleh aktor jahat yang terlibat dalam mengubah informasi untuk kesenangan duniawi, penipuan, membully ataupun memfitnah seseorang.

Meskipun video yang dipalsukan adalah bentuk yang umum, deepfake juga menyertakan perubahan audio yang memungkinkan penipu meniru suara orang lain, seperti politisi, selebritas, atau tokoh masyarakat lainnya.

Cara Tahu Video atau Gambar Deepfake

Dengan menjamurnya deepfake, jangan langsung percaya apa pun yang kamu lihat atau dengar di Internet. Pelajari cara mengidentifikasi apakah konten asli yang kamu lihat. Ketika deepfake terlibat, berikut adalah beberapa tips bermanfaat.

Carilah gerakan yang tidak wajar dan penampilan yang unik

Kecerdasan buatan di balik video deepfake belum sempurna meskipun teknologi AI secara umum hampir menyamai, itulah sebabnya jika tidak mengamati deepfake secara dekat, kamu akan memiliki semacam perasaan penasaran yang luar biasa. Meskipun orang dalam video mungkin seperti manusia biasa, ada perasaan tidak nyaman dan percaya bahwa ada sesuatu yang tidak beres.

Pertama mulailah dengan wajah, perhatikan bagaimana mata berkedip, ke mana mata memandang, bagaimana bibir bergerak selaras dengan suara, dan senyum, cemberut, dan ekspresi lainnya dilakukan.

Apakah mereka terlihat aneh, acak, atau tidak menentu? Demikian pula, perhatikan setiap gerakan tubuh yang tampak tersentak-sentak atau terjadi tanpa isyarat. Periksa apakah tubuh memiliki postur yang tidak biasa atau tidak match secara alami dengan kepala. Periksa sudut bayangan dan bentuk serta rambut.

Singkatnya, cari gerakan yang tidak menentu dan penampilan yang tidak wajar. Juga, berhati-hatilah dengan media berkualitas rendah. Seseorang yang mengubah video atau foto dapat menggunakan efek blur, pixelating, dan manipulasi lainnya untuk menyembunyikan hasil editnya.

Cari bukti bahwa konten tersebut asli dan belum diubah

Agar konten yang dipalsukan tidak menipu kamu, selalu verifikasi apakah video atau gambar tersebut asli. Di dunia digital, kamu dapat membuktikan file media tersebut bebas dari pengubahan apa pun dengan membandingkan nilai hash, yang pada dasarnya adalah tanda tangan digital yang unik untuk setiap file.

Misalnya, distribusi Linux Ubuntu menggunakan hash untuk membantu memverifikasi apakah tersebut masih asli atau telah diubah. Jika salinan penginstal kamu berasal dari sumber yang tidak dikenal, cukup membuat nilai hash untuk salinan itu dan melihat apakah itu cocok dengan tanda tangan terlampir untuk rilis Ubuntu. Nilai yang cocok berarti memiliki salinan asli.

Teknik dan informasi sidik jari digital lainnya yang dapat digunakan untuk membedakan video asli dari deepfake termasuk hashing video , metadata gambar, dan watermarking digital . Kamu juga dapat mencoba pencarian reverse image untuk melihat apakah foto yang kamu miliki didasarkan pada gambar lain.

Berlatih menemukan yang palsu

Saat teknologi dan AI di balik deepfake semakin meningkat, menemukan yang palsu akan menjadi lebih sulit. Kamu dapat tetap menjadi yang terdepan dengan melatih diri sendiri secara rutin untuk mengenali fabrikasi dan manipulasi. Bahkan ada situs khusus untuk membantu kamu dalam hal ini.

Misalnya, proyek penelitian MIT Detect Fakes menyajikan total 32 teks, foto, dan video, hanya setengahnya yang disertifikasi sebagai nyata. Lihat apakah kamu dapat membedakan yang asli dari yang palsu. Situs web interaktif lain yang dapat kamu coba adalah SpotDeepfakes.org .

Menggunakan Alat Bantuan

Lawan teknologi dengan teknologi. Sebagai pengguna akhir, manfaatkan tool yang dapat digunakan untuk memahami deepfake dan penipuan:

  • Dapatkan ekstensi browser yang menilai kepercayaan situs web dan hasil mesin telusur. Pilihan populer adalah NewsGuard, McAfee WebAdvisor, dan Avast Online Security & Privacy. Deepfake kemungkinan ditemukan di situs web yang dianggap berbahaya dan berisiko.
  • Deepfake yang sangat meyakinkan kemungkinan akan menjadi viral dan menarik perhatian situs web pemeriksa fakta seperti Snopes.com dan FactCheck.org. Situs web ini akan membantu untuk menghilangkan prasangka konten palsu .
  • Pelajari cara membuat konten deepfake sendiri. Perusahaan yang sah menyediakan pembuatan deepfake dan software manipulasi media untuk tujuan yang tidak berbahaya. misalnya Adobe, sedang mengembangkan Project In-Between yang membuat foto menjadi hidup. Bahkan ada beberapa aplikasi smartphone gratis untuk face swapping, metode deepfake yang menghibur.

Demikianlah informasi yang dapat kami bagikan untuk para pengguna internet agar tidak mudah tertipu. Dan agar masyarakat indonesia semakin pinter mengikuti perkembangan jaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.